Kenali Bahaya Latte Factor dalam Mengelola Keuangan

Last update on .

Pernah dengar istilah latte factor? Mungkin sebagian orang mengaitkan istilah ini dengan kopi. Tidak salah karena pencetusnya, David Bach menggunakan istilah latte factor ini merujuk pada kebiasaan orang-orang yang menghabiskan penghasilannya dari hal-hal kecil yang dilakukan setiap hari. Salah satu contohnya adalah kebiasaan mengonsumsi kopi setiap hari.

 

Dalam laman resminya davidbach.com (13/2/2019), penulis buku The Latte Factor ini menyebut, latte factor sebenarnya bukan hanya dipahami sebagai latte saja. Latte factor terkait pengeluaran rutin yang dilakukan setiap hari, meski nilainya kecil, jika dikalkulasikan dalam periode tertentu, ternyata nilainya cukup besar. Totalnya mungkin bisa melebihi biaya listrik atau air.

 

Sebagai contoh, jika setiap pagi Anda punya kebiasaan mengonsumsi kopi senilai Rp15.000, maka dalam sebulan Anda akan menghabiskan uang sebesar Rp450.000 hanya untuk secangkir kopi. Namun, gambaran ini bukan berarti larangan untuk minum kopi. Kebiasaan ini bisa diminimalisir dengan membeli bubuk kopi dan menyeduhnya sendiri.

 

Istilah ini semakin berkembang dan belakangan ini sering dikaitkan dengan berbagai kebiasaan konsumsi lainnya. Bukan hanya mengonsumsi kopi, latte factor berkembang pada pola pengeluaran kecil lainnya seperti membeli air mineral kemasan, belanja camilan, transportasi online, hingga biaya transfer antar bank.

 

Fenomena gaya hidup latte factor ini bisa berbahaya bagi pengelolaan keuangan. Terlebih bila dilakukan secara terus menerus. Pola keuangan akan terganggu di mana jumlah pengeluaran akan lebih besar daripada penghasilan yang diperoleh setiap bulannya. Artinya, bisa saja porsi dana untuk menabung atau investasi menjadi terganggu.

 

Latte factor terjadi karena disebabkan adanya kebiasaan dari gaya hidup tertentu yang membuat seseorang menjadi rutin melakukan pengeluaran tersebut. Akibat dari kebiasaan tersebut, tanpa disadari pengeluaran bulanan akan semakin besar dan tidak ada sisa untuk menabung.

 

Bahaya lebih lanjutnya adalah bila kebiasaan ini sudah mulai menggunakan kartu kredit. Jumlah cicilan yang harus dibayarkan akan semakin membengkak setiap bulannya. Memang mengubah kebiasaan konsumtif menjadi hemat adalah tantangan yang berat. Bukan berarti Anda harus menjadi super pelit atau super irit hingga pada akhirnya membuat Anda tidak bisa lagi menikmati hidup. Namun, yang harus dilakukan adalah lebih bijak dalam membuat keputusan bertransaksi, agar uang hasil usaha dan keringat kita tidak terbuang sia-sia.